Loading...

Cara Menentukan kadar air dengan Metode Distilasi Toluene

Cara Menentukan kadar air dengan Metode Distilasi Toluene. Penentuan kadar air dengan cara Distilasi Toluene ini dilakukan jika sample yang akan dianalisa mempunyai kadar air sangat tinggi dan mengandung senyawa-senyawa yang mudah menguap. Toluene adalah sejenis pelarut yang berat jenisnya lebih rendah daripada air. Dalam kamus Kimia Organik, Toluene atau Toluena didefinisikan sebagai Fenilmetana; Metilbenzena dengan rumus molekul C6H5CH3; yaitu sejenis zat cair membias, tanpa warna dengan bau yang khas, yang terbakar dengan nyala berasap. Jika tidak ada Toluena, zat pelarut dapat digantikan oleh Xilol ataupun Heptana.

Cara menentukan kadar air dengan Distilasi Toluena
  1. Timbang sample yang telah dipotong kecil-kecil ataupun yang berupa serbuk dengan kandungan air kurang lebih 2-5 ml. Lalu masukan kedalam labu distilasi.
  2. Tambahkan larutan toluenen atau Xylenen kurang lebih 75-100 ml, lalu pasang labu distilasi pada alat distilasi khusus dengan penampung air yang menguap
  3. Atur pemanasan distilasi sampai kira-kira 4 toluene jatuh dari kondensor setiap detiknya
  4. Lanjutkan destilasi sampai semua air menguap dan air dalam penampung tidak bertambah lagi (lebih kurang selama 1jam)
  5. Bacalah volume air dan hitung% air dari berat awal sample.
Cara penentuan kadar air dengan distilasi toluene merupakan metode penentuan kadar air yang paling rumit. Tapi karena untuk bahan-bahan tertentu tidak dapat dilakukan dengan cara pemanasan maka Penentuan kadar air dengan distilasi toluene adalah satu-satunya pilihan.
Bagikan :
Loading...
Back To Top